KLIK JANGAN TAK KLIK

27 Jun 2010

APA TUJUAN????

   Pagi menjelma lagi.Setelah lebih dua minggu saya tidak berhadapan dengan laptop,kini saya kembali semula ke arena blog.Lebih dua minggu juga saya asyik menghabiskan masa dengan bersantai di rumah tanpa melakukan apa-apa.Membuat saya berfikir tentang tujuan hidup manusia.

    Suatu hari sewaktu kamu mahu ke kedai,dalam perjalanan ada orang bertanya "kamu mahu ke mana?"Pasti dengan senang kamu menjawab "aku hendak ke kedai"...Sebab,orang yang jelas dengan tujuannya selalu mempunyai jawapan sedangkan orang yang tidak mempunyai tujuan pasti tidak boleh menjawab pertanyaan tersebut.

    Saya teringat akan satu babak dari kisah Alice in Wonderland karya Lewis Carroll.Dalam satu perjalanan Alice bertemu sebuah persimpangan jalan.Jalan yang bercabang menjadi dua,satu ke kiri dan satu ke kanan.Alice bingung hendak memilih jalan yang mana untuk meneruskan perjalanan.Lalu dia bertanya kepada Cheshire Cat..“Would you tell me please,” katanya “which way I ought to go from here?Kucing yang bijaksana itu memandang wajah Alice dan berkata...“That’s depend on a good deal on where you want to go…”Mendengar nasihat daripada kucing itu,Alice terus berkata bahawa dia tidak peduli dengan tujuan.Sang kucing kembali tersenyum dan dengan lemah lembut dia berkata...“Then, it doesn’t matter which way you go….” 

   Jika kita tidak peduli dengan tujuan,tak usah difikirkan jalan mana yang perlu diambil.Terserah pada diri sendiri.Jangan fikir adakah ia betul atau salah.Tapi dengan satu syarat.Jangan menyesal dikemudian hari jika jalan yang diambil itu adalah jalan yang salah.

   Sebagai orang yang beriman,tujuan hidup kita sudah jelas untuk mendapatkan kebahagiaan di dunia dan akhirat seperti yang selalu diucapkan dalam doa...


رَبَّنَا آَتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ 
 Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari seksa neraka.” ( Al Baqarah: 201)

  Jadi apa jalan yang perlu kita ambil untuk meneruskan tujuan itu?Allah berfirman...

فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا (8) قَدْ أَفْلَحَ مَنْ زَكَّاهَا (9) وَقَدْ خَابَ مَنْ دَسَّاهَا (10     
"maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya,sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu,dan sesungguhnya rugilah orang yang mengotorinya" (As-Syam:8-10) 

    Jalan ketaqwaan adalah jalan yang mengikuti Allah, Rasul, dan orang orang yang mengikutinya. Mereka itulah orang yang diberi nikmat oleh Allah.Jalan kekufuran, adalah jalan menjauhi Allah, mengikuti jalan-jalan syaitan dan orang-orang yang mengikutinya.Inilah golongan yang rugi.

  Khatimah...

    Siapa pun kita,dari mana pun kita hendak ke mana kita dan mengikut jalan yang mana.....Jawapannya cuma satu..Allah SWT.Kita berasal dari Allah, Sebagai ciptaan Allah, menjalankan amanah Allah, dan akan kembali kepada Allah, melalui jalan yang ditunjukkan oleh Allah......

14 Jun 2010

KEPERCAYAAN?? vs KEBETULAN????

  Ketika saya sedang menulis artikel ini,saya masih lagi dalam keadaan kaki yang bersimen gara-gara kemalangan yang melibatkan motorsikal saya dengan sebuah Toyota Hilux semasa dalam perjalanan untuk pulang ke kampung di manjung...(memang ganas)...Keadaan saya tidaklah seteruk mana,cuma tulang Tarsal (buku lali) saya patah yang membolehkan kaki saya disimen untuk tahap yang pertama.Doktor telah memberi saya cuti selama 12 hari (sehingga 22 jun).Itu hanya MC untuk ke kampus dan saya tidak pernah mengambil cuti untuk menulis blog dan melayari internet.Kerana dunia maya adalah 'jiwa' saya.



Tetapi bukan itu yang ingin saya ceritakan di sini...Percayakah anda pada pantang larang?

   Begini ceritanya.. Semasa saya hendak pulang ke kampung saya telah singgah untuk membeli minyak burung bubut untuk digunakan oleh ibu saya atas nasihat saya kerana minyak ini adalah minyak serbaguna untuk disapu bagi mengubat sakit otot,tulang dan bermacam-macam lagi..Ini adalah kali pertama saya membeli minyak itu.Sebelum ini saya langsung tidak pernah menggunakan minyak tersebut.Belum sempat saya sampai ke rumah,saya telah terlibat kemalangan jalan raya yang menyebabkan tulang buku lali saya patah.

  Setelah kaki saya disimen dan diberi MC,saya pulang ke rumah.Tanpa bersuara bapa saya memberi sebuah buku untuk saya baca dan telah dibuka muka suratnya sekali..Hal ini kerana ayah saya ternampak saya membawa pulang minyak bubut di dalam beg plastik...
 
    Saya agak terkejut dengan artikel yang saya baca itu...Inilah kali pertama saya membeli dan memiliki minyak bubut.Dan saya telah mengalami patah pada buku lali saya..Saya memang yakin ini adalah kebetulan dan kebetulan ini agak mengejutkan.Saya mengalami patah ketika saya hendak balik ke manjung sambil membawa minyak bubut untuk diberi kepada ibu saya.

Khatimah....

     Segala yang terjadi pada saya bukanlah disebabkan kepercayaan ataupun kuasa minyak bubut itu.Ini semua cuma kebetulan dan atas kecuaian saya sendiri.Adakah burung boleh mendatangkan bala pada manusia?Semua itu tak masuk akal.Seperti firman Allah...


فَإِذَا جَاءَتْهُمُ الْحَسَنَةُ قَالُوا لَنَا هَذِهِ وَإِنْ تُصِبْهُمْ سَيِّئَةٌ يَطَّيَّرُوا بِمُوسَى وَمَنْ مَعَهُ أَلَا إِنَّمَا طَائِرُهُمْ عِنْدَ اللَّهِ وَلَكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لَا يَعْلَمُونَ

"Kemudian apabila datang kepada mereka kesenangan mereka berkata: Ini ialah hasil usaha kami dan jika mereka ditimpa kesusahan, mereka mengatakan nahas dan malang itu disebabkan oleh Nabi Musa dan pengikut-pengikutnya. (Tuhan berfirman): Ketahuilah, sesungguhnya nahas dan malang mereka itu hanya di tetapkan di sisi Allah, akan tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui. " 
[al-'Araaf : 131]

   Jadi..Kesimpulannya bukanlah minyak bubut yang menjadi punca kemalangan yang menimpa saya.Semuanya hanya kepercayaan orang dahulu yang patut dibuang jauh-jauh....

Wallahu 'Alam....

10 Jun 2010

BOIKOT YAHUDI......

  Di suatu hotel, di Eropah...  Ada seorang YAHUDI keluar dari hotel jam 11 malam.  Dia ingin mencari teksi untuk pergi ke suatu tempat.  Saat itu, cuaca sangat buruk.Hujan dan salji turun secara bergantian. 

"Encik, tolong panggilkan teksi." Kata orang  YAHUDI itu kepada pekerja hotel tesebut.

  Kemudian datanglah teksi yang dimintanya.Lalu dia mengatakan "Jangan, jangan yang itu!...Biarkan teksi itu pergi!" Jawab YAHUDI kepada pekerja hotel.

  Kemudian datang teksi yang kedua.  "Jangan, jangan yang itu!  Saya tidak mahu yang itu.."  Teksi yang kedua pun berlalu pergi. 

  Kemudian teksi yang ketiga, keempat, kelima, dan seterusnya sampai ke teksi yang kesembilan hingga saatnya sampai ke teksi yang kesepuluh,barulah YAHUDI ini mahu naik.

  Kerana ingin tahu, pekerja hotel ini pun bertanya kepada yahudi tersebut.  "Encik, kenapa encik naik teksi yang ini?  Kenapa dengan sembilan teksi yang tadi?

"YAHUDI itu pun menjawab dengan mantap. "Saya tidak tahu siapa pemilik teksi yang sembilan tadi, tapi saya tahu pemilik teksi yang kesepuluh ini adalah orang YAHUDI.

  Saya tersentak mendengar cerita itu.  Baru saya faham, betapa orang YAHUDI sangat memperhatikan setiap sen wang yang keluar dari poket mereka.  Dia harus yakin bahawa wangnya harus  kembali di poket orang YAHUDI. 

  Bagaimana dengan kita?... Ternyata sudah lama mereka memboikot produk MUSLIM.  Tetapi kita,  baru mahu memboikot produk YAHUDI saja masih berdebat antara kita. 

1400 tahun yang lalu Allah telah menurunkan ayat tentang boikot..

“Wahai sekalian manusia! Makanlah apa yang ada di bumi, yang halal lagi baik.Dan janganlan kamu mengikut jejak langkah syaitan,kerana seungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu” (Surah al-Baqarah, ayat 168)

  Baik dari segi kesihatan, baik dari segi ekonomi, baik dari segi politik dan baik segala-galanya. Ayat ini untuk seluruh manusia, untuk memboikot yahudi dan seluruh konco-konco mereka. Boikot ini untuk semua produk syaitan.  Mari...Kita boikot semua produk syaitan dan teman-temannya mulai hari ini.  Jangan makan produk mereka.  Dimakan saja jangan,  apatah lagi di beli.

  Bagaimana dengan kita?  Jika seluruh MUSLIM tidak membeli dan memakai produk  YAHUDI, berapa banyak kebaikan ekonomi yang boleh kita rasakan.  Berapa banyak nyawa saudara kita yang boleh kita selamatkan. 

  Ayuh bangunkan ekonomi umat!  Cintai produk sesama MUSLIM.  Mulailah dari diri sendiri dan mulailah dari hari ini. 

JANGAN PERNAH SERAHKAN URUSAN UMAT ISLAM PADA YANG TIDAK PEDULI TENTANG ISLAM....SESUNGGUHNYA PERTOLONGAN ALLAH SUDAH DEKAT,DAN ALLAH SENTIASA BERSAMA ORANG-ORANG YANG SABAR....

Barang yang wajib diboikot

6 Jun 2010

TAK RUGI BELAJAR AGAMA

     Pagi tadi,sedang saya bersantai di Lapangan Terbang Sultan Azlan Syah Ipoh sambil mencari ilham untuk cerpen saya yang seterusnya (tak sampai pun ilham tu),saya disapa oleh seorang lelaki yang berusia pertengahan 20-an.Dia adalah seorang juruterbang pelatih di situ.Dia memberitahu kini dia masih lagi belajar dalam bidang sarjana kejuruteraan aeronautik di sebuah universiti tempatan.

    Pada mulanya saya cuma mendengar saja apa yang dia katakan.Akhirnya saya mulakan bicara." Abang dah ada degree,sekarang ni master,lepas ni nak ambik phD pulak.Taknak belajar agama ke?Ye la kan..Dari sekolah rendah belajar sains,dekat matriks sains fizikal.Sekarang ni sains lagi.Lepas master ni cuba belajar agama setahun,lepas tu sambung la phD pulak."

    Dia memandang muka saya,dan terus menjawab.."Tu la...Belajar agama ni memang bagus.Tapi dunia sekarang ni.Dengan belajar macam abang ni la nak mencapai kesenangan."..

   Saya hanya tersenyum.Kebetulan ada sebuah kereta kancil sedang parkir di hadapan kami.Saya meneruskan sembang.

"Cuba abang tengok kereta kancil tu.Nampak tak pelekat kat belakang kereta kancil tu.Tulis apa?University of South Carolina.Ha...Kancil je..Kurang-kurang kalau belajar oversea mesti la Ferrari Dino ke,paling koman pun Mercedes 320 ke.Tapi kenapa kancil?Tak kira la kita degree,master,phD atau post doctorate sekalipun.Allah nak kata kita guna kereta kancil.Kancil la kita dapat..."

    Dia hanya mendengar kata-kata dari saya.Saya juga ada memberitahu,di Manjung seorang peniaga ayam di pasar.Tiada diploma tiada ijazah.Hanya berbekal SPM pangkat 3.Apa dia ada?Mitsubishi Evolution 10.Apa yang nak saya sampaikan di sini?Jaminan masa depan bukannya terletak pada apa yang kita belajar.Maknanya jangan takut belajar agama.Tak rugi belajar agama.

   Saya pernah didatangi oleh seorang adik yang ingin belajar agama di pondok.Tetapi dihalang oleh orang tuanya dengan alasan masa depannya tak terjamin jika dia belajar agama.Inilah mentaliti masyarakat kita yang patut dibakulsampahkan.Mengapa takut belajar agama?Sedangkan itu juga adalah cabang ilmu dan segala ilmu yang ada di dunia ini ada manfaatnya.Kita terlampau dimomokkan dengan ketiadaan jaminan masa depan jika kita belajar agama.

   Jadi,janganlah takut untuk terus belajar agama kerana ilmu itu luas dan dengan ilmu agamalah kita boleh membentuk jati diri dan dengan jati diri itulah kita boleh berjaya....

Islamic Calendar

There was an error in this gadget

SAHABAT

BUKAN KERNA NAMA